Home » » Pengendalian Organisme Pengganggu Pascapanen Produk Hortikultura

Pengendalian Organisme Pengganggu Pascapanen Produk Hortikultura

Written By Hery Yanto on Selasa, 05 Maret 2013 | Selasa, Maret 05, 2013

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Pengertian Produk Holtikultura
Produk pascapanen hortikultura segar buah-buahan dan sayur-sayuran adalah produk yang masih hidup dicirikan dengan adanya aktivitas metabolisme yaitu respirasi. Respirasi adalah proses oksidasi dengan memanfaatkan gula sederhana dimana dengan keterlibatan enzim dirubah menjadi CO2, H2O dan energi kimia berupa adenosin triphosphate (ATP) disamping energi dalam bentuk panas. Karena suplai karbohidrat terputus karena aktivitas fotosintesis terhambat setelah panen untuk produk sayuran dan suplai terputus dari tanaman induknya untuk buah-buahan, maka semua suplai untuk aktivitas respirasi hanya berasal dari tubuh bagian tanaman yang dipanen itu sendiri. Akibatnya, selama periode pascapanennya terjadi kemunduran-kemunduran mutu kesegarannya. Kemunduran ini akan dibarengi dengan tumbuh dan perkembangan agen-agen perusak lainnya seperti mikroorganisme pembusuk dan serangga perusak.
Produk pascapanen hortikultura segar juga sangat mudah mengalami
kerusakan- kerusakan fisik akibat berbagai penanganan yang dilakukan. Kerusakan fisik ini terjadi karena secara fisik-morfologis, produk hortikultura segar mengandung air tinggi (85- 98%) sehingga benturan, gesekan dan tekanan sekecil apapun dapat menyebabkan kerusakan yang dapat langsung dilihat secara kasat mata dan dapat tidak terlihat pada saat aktifitas fisik tersebut terjadi. Biasanya, untuk kerusakan kedua tersebut baru terlihat setelah beberapa hari. Kerusakan fisik ini menjadi entry point yang baik sekali bagi khususnya mikroorganisme pembusuk dan sering menyebabkan nilai susut yang tinggi bila cara pencegahan dan penanggulangannya tidak direncanakan dan dilakukan dengan baik.
Saat panen, produk segar telah dilabui oleh beragam macam mikroorganisme di bagian permukaan produk dan dapat pula berada di dalamnya. Mikroorganisme patogenik yang berada di dalam produk dapat belum berkembang selama pertumbuhan bagian yang dipanen masih berada pada tanaman induknya dan melakukan pertumbuhan dan perkembangan setelah panen (infeksi laten). Mikroorganisme yang melabuhi permukaan produk beragam mulai dari yang saprofit dan patogenik. Bila terjadi kerusakan mekanis ataupun kemunduran fisiologis pada produk, maka mikroorganisme patogenik akan tumbuh dan berkembang menyebabkan pembusukan.
Demikian pula dengan serangga pengganggu seperti lalat buah, peletakan telur lalat biasanya terjadi saat buah masih berkembang di lapangan. Telur ini baru tumbuh dan berkembang menjadi larva atau ulat setelah buah mengalami pemasakan selama periode pascapanennya. Beragam cara pengendalian telah dikembangkan dan digunakan untuk tujuan komersial baik dengan menggunakan bahan kimia, perlakuan fisik, musuh alami dan induce resistance. Keragaman ini juga dibarengi dengan adanya regulasi-regulasi penggunaannya terkait dengan aspek kesehatan masyarakat dan lingkungan.
1.2 Pemahaman Sistem Pascapanen
Produk hortikultusa yang telah dipanen dari induk tanamannya masih melakukan aktivitas metabolisme namun aktivitas metabolismenya tidaklah sama dengan pada waktu produk tersebut masih melekat pada induknya. Berbagai macam stress atau gangguan dialaminya mulai dari saat panen, penanganan pascapanen, distribusi dan pemasaran, ritel dan saat ditangan konsumen seblum siap dikonsumsi atau diolah. Stress terjadi karena kondisi hidupnya tidak pada kondisi normal saat di lapangan. Kondisi stress diakibatkan oleh perlakuan-perlakuan pascapanennya seperti kondisi suhu, atmosfer, sinar serta perlakuan-perlakuan fisik diluar batas kehidupan normalnya. Stress adalah gangguan, hambatan atau percepatan proses metabolisme normal sehingga dipandang tidak menyenangkan atau suatu keadaan negatif.
Produk tanaman yang telah dipanen, tidak hanya menjadi subjek stress mekanis saat dilepaskan dari tanaman induknya tetapi juga subjek dari satu seri stress selama periode pascapanennya. Sebagai konsekwensinya, periode pascapanen dapat dipandang sebagai peiode manajemen stress. Pada konteks ini, stress di definisikan relatif terhadap penggunaan akhir produk. Beragam teknologi pascapanen yang telah dikembangkan pada intinya ditujukan untuk mengelola stress yang terjadi sehingga dapat bermanfaat bagi manusia. Pengelolaan stress ditujukan untuk memperpanjang masa kesegaran atau masa simpan produk. Untuk dapat melakukan pengelolaan yang baik maka penting pemahaman yang baik tentang karakteristik fisiologis, morfologis dan patologis produk serta adanya pertimbangan ekonomis-komersial yang menguntungkan terhadap cara pengelolaan yang akan dilibatkan
BAB II
MIKROORGANISME PENGGANGGU PASCAPANEN
2.1 Kealamiahan Mikroorganisme Pengganggu
Produk segar pascapanen dilabuhi oleh berbagai jenis mikroorganisme yang dapat digolongkan menjadi tiga, yaitu 1) mikroorganisme penyebab penyakit pada jaringan produk tanaman (plant pathogenic microorganisms), 2) mikroorganisme penyebab penyakit pada manusia atau binatang (human or animal-pathogenic microorganisms), dan 3) mikroorganisme non-patogenik. Tabel 1 menunjukkan populasi mikroorganisme pada beberapa produk pascapanen sayuran
Secara umum mikroorganisme patogenik pada sayuran dan buah-buahan pada awal infeksinya berbeda jenisnya. Perbedaan jenis mikroorganisme yang tumbuh ini disebabkan oleh kondisi keasaman produk berbeda. Pada produk sayur-sayuran dimana keasaman umumnya rendah (pH>4.5) maka mikroorganisme yang tumbuh umumnya bakteri. Sedangkan pada produk buah-buahan dengan keasaman tinggi4 (pH<4.5) maka mikroorganisme yang tumbuh kebanyakan jamur (El-Ghaouth and Wilson, 1995).
Cara infeksi dari mikroorganisme penyebab pembusukan dapat berbeda yang dapat dibagi menjadi tiga, yaitu; 1) infeksi laten, 2) infeksi melalui luka setelah panen, 3) infeksi langsung pada produk utuh. Infeksi laten adalah cara infeksi yang dilakukan saat
Tabel 1. Mikroorganisme yang Terdapat Pada Produk Pasca panen Sayuran
Sayuran Populasi Mikroorganisme Acuan Pustaka
Paprika 132.000 Golden et. al (1987)
Kol 500 – 100.000 Geeson (1979)
Wortel 440 – 630.000 Splitttoesser (1970)
Collard 3.2 x 106 – 6.3 x 106 Senter et al (1987)
Mentimun 16.000 Splitttoesser (1970)
Selada 10.000 – 1 x 106 Riser et al (1984)
tomat 1 – 150 Splitttoesser (1970)
10.000 – 501.000 Senter et al (1985)

Sumber: Hurst (1998)
produk masih di kebun tumbuh bersama tanaman induknya. Pada kondisi dimana produk masih di kebun umumnya masa mikroorganisme pembusuk tidak dapat tumbuh dan berkembang tetapi dalam keadaan dorman. Mikroorganisme baru tumbuh dan berkembang setelah rpoduk tersebut dipanen dan mengalami periode pemasakan atau pelayuan. Contoh dari mikroorganisme ini adalah Colletotrichum sp. Yang menyebabkan penyakit anthracnose pada buah mangga, papaya, pisang, alpukat dan sebagainya. Botrytis sp. penyebab penyakit busuk lunan umumnya terjadi pada buah-
Tabel 2. Infeksi laten dari beberapa pathogen pada buah-buahan
Produk Buah Patogen Cara infeksi laten
Apel G. perenans Appresoria
Diaporthe perniciosa Kolonisasi
Nectria galligena Kolonisasi
Apricot M. fructicula Pre-germinasi
Penetrasi stomata
Alpukat C. gloeosporioides Appresoria
Botryosphaeria ribis Penetrasi stomata
Pisang C. musae Kolonisasi
Appresoria
Cabe C. capsici Kolonisasi
Glomerella cingulata Appresoria
Jeruk C. gloeosporioides Kolonisasi
Mangga C. gloeosporioides Kolonisasi
Papaya C. gloeosporioides Kolonisasi
Raspberry B. Cinerea Kolonisasi
Strawberry B. Cinerea Kolonisasi
Tomat . C pomopsis Appresoria
Kolonisasi

Sumber: Swinburne (1983)
buahan seperti anggur, apel dan sebagainya dapat memulai infeksinya saat produk masih di kebun. Contoh pathogen yang melakukan infeksi laten dapat dilihat pada
Tabel 2.
Mikroorganisme pembusuk dengan mudah menguinfeksi produk melalui luka yang diakibatkan penanganan selama periode pascapanennya. Contoh dari mikroorganisme yang menginfeksi produk lewat luka adalah Rhizopus sp. yang dikenal dengan nama penyakitnya busuk rhizopus, Panicillium digitatum dan Penicillium italicum yang dikenal sebagai grey dan blue molds pada buah jeruk.
Infeksi langsung pada produk pascapanen utuh dapat dilakukan dengan adanya enzim pektolitik yang dihasilkan oleh mikroorganisme itu sendiri yang dapat melunakkan jaringan produk terutama dinding sel yang tersusun oleh polisakarida pektat. Enzim pektinase yang berperan untuk melunakkan jaringan tersebut meliputi pectin metal esterase (PME), pectin lyase (PE) endopolygakturonase (Endo-PG) dan exopoligalakturonase (Exo-PG).
2.2 Faktor yang Berpengaruh Terhadap Penyebaran Mikroorganisme Patogen
Faktor yang berpengaruh terhadap penyebaran mikroorganisme pathogen penyebab pembusukan serta besarnya susut yang terjadi selama periode pascapanennya adalah factor pra-panen dan pasca-panen. Faktor pra-panen ditentukan oleh cuaca, kondisi fisiologis tanaman, sanitasi kebun dan adanya penyemprotan pestisida. Sedangkan factor pasca-panen ditentukan oleh cara penanganan, sanitasi dan pengemasan.
Seperti disebutkan sebelumnya bahwa produk pascapanen dilabuhi oleh berbagai macam mikroorganisme dan tingkat populasinya sangat tergantung pada kondisi pra panennya. Kondisi hujan dan kelembaban tinggi sangat menguntungkan untuk pertumbuhan mikroorganisme penyebab pembusukan. Tanpa dilakukan penyemprotan pestisida yang memadai maka sumber inokulum penyakit akan tinggi populasinya. Demikian pula dengan sanitasi kebun yang jelek tanpa adanya sirkulasi udara memadai dengan kerapatan gulma tinggi akan menyengkan sekali sebagai lingkungan tempat tumbuh dan berkembangnya mikroorganisme pembusuk.
Fisiologis tanaman saat tumbuh kurang baik terutama dukungan pertumbuhannya seperti nutrisi dalam tanah dan kondisi lingkungan atmosfernya maka dapat berpengaruh terhadap rentannya produk yang dipanen terhadap serangan mikroorganisme pathogen. Disamping itu kematangan produk saat panen juga berpengaruh terhadap masa simpan pascapanennya. Bila dipanen dalam keadaan masak maka kepekaan terhadap serangan mikroorganisme tinggi shingga hanya dapat disimpan dalam waktu singkat. Bila produk dipanen dalam keadaan matang tetapi belum masak maka daya simpannya akan semakin lebih panjang jika pengendalian lingkungan penundaan pemasakan dikendalikan dengan baik. Cara penanganan pascapanen menentukan masa simpan. Cara penanganan yang kurang baik seperti penanganan yang cenderung menimbulkan pelukaan dan kemunduran fisiologis yang cepat akan berakibat pada pertumbuhan mikroorganisme
pembusuk dengan cepat pula. Perlakuan-perlakuan pascapanen sering diberikan untuk menghambat pertumbuhan atau membunuh mikroorganisme pembusuk. Namun demikian, adanya pembusukan oleh mikroorganisme adalah akibat sekunder dari penanganan yang salah selama periode pascapanennya. Seperti pada produk yang mengalami luka maka akan sangat memudahkan mikroorganisme tumbuh pada bagian luka tersebut. Kemunduran mutu fisiologis biasanya diikuti oleh serangan mikroorganisme pembusuk sibagai akibat sekunder karena degradasi jaringan yang mempermudah infeksi dan enzim pektolitik untuk melunakan jaringan. Pada Tabel 3 memperlihatkan beberapa factor pra-panen, panen dan pasca-panen yang menyebabkan tumbuh dan berkembangnya mikroorganisme patogenik. Tabel 3. Faktor pra-panen, panen dan pasca-panen yang berinteraksi dengan pertumbuhan dan perkembangan mikroorganisme pambusuk.
Tabel 3. Faktor pra-panen, panen dan pasca-panen yang berinteraksi dengan pertumbuhan dan perkembangan mikroorganisme pembusuk.clip_image002
2.3 Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Pascapanen
 
Produk yang digunakan untuk pengendalian mikroorganisme pembusuk pascapanen
harus digunakan setelah mempertimbangkan beberapa factor kritis sebagai berikut:
o Jenis pathogen yang terlibat dalam pembusukan
o Lokasi pathogen di dalam produk
o Waktu terbaik untuk pengendalian pembusukan tersebut.
o Kematangan dari produk
o Lingkungan selama penyimpanan, transportasi dan pemasarannya.
Produk yang dipilih untuk pengendalian pembusukan akibat mikroorganisme harus mempertimbangkan factor di atas apakah dengan bahan kimia atau pengendalian secara biologis.
Beberapa fungisida terdapat digunakan untuk pengendalian pembusukan oleh mikroorganisme, dibandingkan dengan fungisida pra-panen yang jenisnya banyak, jenis fungisidia pascapanen lebih sedikit. Beberapa jenis fungisida yang digunakan pascapanen, sekarang ini tidak lagi diijinkan karena kaitannya residu yang diidentifikasi berpengaruh toksik kaitannya dengan kesehatan manusia dan factor lingkungan. Beberapa produk sudah kehilangan daya racunnya karena tumbuhnya resistansi pada mikroorganisme pembusuk. Contoh bahan fungisida pascapanen yang sedang digunakan adalah thiabendazole, dichloran, dan imazalil. Akan tetapi, resistansi terhadap thiabendazole dan imazalil meningkat maka penggunaan sebagai bahan kimia efektif berkurang.
Beberapa bahan pengawet antimicrobial sebagai bahan tambahan pada makanan secara umum tidak dipang sebagai perlakuan pascapanen namun dapat mengendalikan pembusukan, dan dalam beberapa kasus hanya cara inilah pengendaliannya. Produk ini meliputi sodium benzoate, parabens, sorbic acid, propionic acid, SO2, acetic acid, nitrites and nitrates, dan antibiotics such as nisin (Chichester and Tanner, 1972). Contohnya di California, gray mold yang menyerang anggur dikendalikan dengan fumigasi menggunakan SO2 (Luvisi et al., 1992). Permintaan akan perlakuan fungisida pascapanen sangat menguat khususnya dengan hilangnya iprodione di tahun 1996.
Pengendalian biologis penyakit pascapanen merupakan pendekatan baru dan memberikan beberapa keuntungan dibandingkan dengan pengendalian biologis konvensional:
o Kondisi lingkungan dapat dipelihara dan ditetapkan
o Agen pengendalian biologis dapat lebih efisien
o Efektif biaya untuk produk pascapanen
Agen pengendali biologis yang pertama dikembangkan untuk digunakan pascapanen adalah strain Bacillus subtilis (Pusey and Wilson, 1984). Strain bakteri ini mengendalikan busuk coklat pada peach, tetapi saat formulasi komersial dibuat, pengendalian memadai tidak dapat dicapai (Pusey, 1989). Belakangan ini strain Pseudomonas syringae van Hall didapatkan mengendalikan Blue dan Gray Mold terhadap pome fruit (Janisiewicz and Marchi, 1992). Sekarang ini dijual secara komersial untuk pengendalian penyakit pascapanen (Janisiewicz and Jeffers, 1997). Walau biocontrol tidak diragukan lagi keefektivannya, namun sering tidak memberikan hasil yang konsisten. Hal ini mungkin disebabkan efikasinya juga dipengaruhi langsung oleh jumlah inokulum pathogen yang ada (Roberts, 1994).
Iradiasi untuk pengendalian mikroorganisme patogen dapat dilakukan. Namun, walau sinar ultraviolet mempunyai pengaruh letal terhadap bakteri dan jamur yang ditempatkan pada sinar langsung, tidak ada bukti mengurangi pembusukan pada buah dan sayuran dalam kemasan (Hardenburg et al., 1986). Belakangan ini dosis rendah sinar UV (254 nm UV-C) mengurangi busuk coklat pascapanen pada peach (Stevens et al., 1998). Pada kasus iniperlakuan sinar mempunyai dua pengaruh yaitu mengurangi inokulum pathogen dan menginduksi resistansi dari produk yang diperlakukan. Namun demikian, hal ini belum praktis sebagai perlakuan pascapanen dan masih memerlukan penelitian lebih lanjut.
Pengelolaan suhu yang baik sangat kritis untuk pengendalian penyakit pascapanen dan perlakuan lainnya dipandang sebagai suplemen terhadap pendinginan (Sommer, 1989). Jamur pembusuk buah umumnya tumbuh optimal pada suhu 20 sampai 25 ºC dan dapat dibagi menjadi suhu pertumbuhan minimum 5 sampai 10 ºC atau -6 sampai 0 ºC. jamur dengan pertumbuhan minimum di bawah -2 ºC tidak dapat dihentikan secara sempurna dengan pendinginan tanpa mengakibatkan pembekuan buah. Namun suhu serendah memungkinkan diinginkan karena memperlambat pertumbuhan secara berarti dan mengurangi pembusukan. Perubahan konsentrasi gas O2 dan CO2 sering terjadi disekitar buah dan sayuran (Spotts, 1984). Dengan mengendalikan gas tersebut yang sering disebut sebagai controlled atmosphere dapat berpengaruh terhadap perlambatan proses kemunduran fisiologis produk serta terhadap pertumbuhan dan perkembangan mikroorganisme selama produk tersebut disimpan. Menurunkan konsentrasi O2 dan meningkatkan CO2 di atas 5%; dapat menekan pertumbuhan mikroorganisme perusak.






BAB III
SERANGGA PENGGANGGU PASCAPANEN
3.1 Serangga Pascapanen
Secara umum serangga pengganggu yang terjadi pada produk pascapanen adalah merup[akan investasi laten atau bagian stadia pertumbuhannya telah ada dalam buah sebelum dipanen. Seperti contohnya lalat buah meletakkan telurnya di dalam buah saat masih di kebun dan produk tersebut masih relative muda. Telur tidak dapat tumbuh dan berkembang karena kondisi lingkungan belum memungkinkan seperti keasaman yang tinggi. Namun setelah dipanen dimana produk masuk pada periode pemasakan maka telur akan menetas dan berkembang menjadi larva atau ulat yang sangat tidak dapat diterima oleh konsumen apabila dijual terlebih lagi di ekspor. Walau terjadi perkembangan pasar bebas secara global sekarang ini namun Phytosanitary Restriction (PR) berlanjut membatasi perdagangan.
Pengendalian serangga pascapanen adalah sangat kritis untuk perdagangan internasional. Tujuan pengendalian ini adalah untuk melindungi darah-daerah industry pertanian dari introduksi hama serangga perusak. Pengembangan p[erlakuan khusus untuk komoditi dan serangga tertentu memerlukan banyak data penelitian. Waktu yang dibuthkan untuk pengembangan perlakuan hama serangga sampai dapat diterima secara komersial membutuhkan waktu cukup panjang (5-10 tahun).
3.2 Cara Pengendalian Serangga Hama
Beberapa cara pengendalian serangga hama telah dikembangkan yaitu; 1) pendekatan system, 2) pest-free zone, 3) inspeksi dan sertifikasi, dan 4) perlakuan pascapanen. Dalam pendekatan system, tidak ada cara pengendalian tunggal yang sempurna. Sejumlah cara diintegrasikan untuk mengendalikan serangga hama yang dapat berada pada produk dalam kemasan. Sepertti halnya integrated Pest Management, pengendalian dapat mulai dari kebun dan lingkungan sekitarnya, pengendalian kematangan saat panen, inspeksi saat pengemasan, pengembangan prosedur pencucian khusus, dan sebagainya. Dalam pendekatan system ini, perlakuan khusus pascapanen tidak diperlukan, namun produk sering membutuhkan inspeksi dan sertifikasi sebelum dikapalkan.
Sedangkan Pest-Free Zone adalah daerah pertumbuhan yang telah disertifikasi bebas dari hama-hama tertentu. Dibutuhkan program pembatasan ketat terhadap perpindahan produk dari daerah terinfestasi ke daerah PFZ. Produk yang diekspor dari PFZ tidak perlu memenuhi perlakuan karantina khusus, tetapi inspeksi dan sertifikasi dibutuhkan. Contohnya daerah Florida ditetapkan atau disertifikasi sebagai daerah bebas Caribbean fruit fly.
Perlakuan pascapanen ditujukan untuk membunuh atau mensterilkan hama serangga dengan kerusakan minimum pada produk. Perlakuan apapun yang akan diberikan harus mempertimbangkan respon dari komoditi tersebut terhadap perlakuan tersebut. Respon dari komoditi terhadap perlakuan karantina bervariasi tergantung pada kultivar dan kematangan. Dengan demikian, pada saat akan diberikan perlakuan, selalu diadakan inspeksi terhadap mutu produk terkait dengan kultivar dan kematangannya sehingga kemungkinan kerusakan-kerusakan sudah dapat diantisipasi sebelumnya. Perlakuan tertentu sering merupakan kebutuhan dan dipersyaratkan setiap saat produk dikapalkan/ekspor dengan tujuan tertentu. Kebanyakan perlakuan dilakukan sebelum dikapalkan, tapi beberapa produk diperlakukan selama transport atau saat tiba di daerah tujuan.
3.4 Fumigasi
Cara pengendalian hama pascapanen yang umum, mudah dan murah adalah dengan cara fumigasi. Namun di masa akan datang, penggunaan kebanyaan fumigant tampaknya akan menurun karena pengaruhnya terhadap lingkungan dan kesehatan manusia. Cara pengendalian kedepan akan lebih mengarah dengan perlakuan fisik dari pada kimia yang dapat memberikan perlindungan terhadap konsumen terhadap bahaya residu kimia. Contoh fumigant yang sering digunakan untuk pengendalian hama pascapanen adalah methyl bromide, phosphine dan hydrogen cyanide.
Methyl bromide (CH3Br) adalah biosida paling umum digunakan dan ditoleransi oleh berbagai komoditi, namun masa depan penggunaannya masih belum menentu. Bahan kimia ini berupa gas toksik dan penggunaannya membutuhkan prosedur keselamatan yang ketat. Fumigasi dengan gas ini dilakukan di karantina Jepang untuk beberapa produk hortikultura seperti ditunjukkan pada Tabel 4. Phospine biasa digunakan untuk pengendalian serangga pada buah kering dan kacang-kacangan. Namun untuk kebanyakan komoditi segar dirusak oleh gas ini, bereaksi lambat dan tidak mempunyai kemampuan berpenetrasi seperti methyl bromide. Bahan kimia ini merupakan potensial
Carinogenik dan penggunaan di masa depan masih dipertanyakan. Sedangkan hydrogen cyanide (HCN) dalam bentuk gas digunakan untuk pengendalian serangga nCalifornia Red Scale pada jeruk yang dikapalkan dari California ke Arizona. Kebanyakan komoditi segar dirusak oleh gar ini dan sangat mematikan sehingga penggunaannya sangat terbatas.
Tabel 4. Perlakuan Karantina Hasil Pertanian di Jepang
Jenis Komoditas Dosis, lama dan suhu Fumigas
MB 48.5 g/m3 , 2 jam, 5o C
MB 40.5 g/m3 , 2 jam, 10o C
Buah/Sayuran segar (Jeruk, apel,pear) MB 32.5 g/m3 , 2 jam 15o C
MB 24.5 g/m3 , 2 jam 20o C
MB 16.0 g/m3 , 2 jam 25o C
Kol, bawang, labu, kiwi MB 48.5 g/m3 , 3 jam
Bawang putih, jahe MB 32.5 g/m3 , 2 jam 20o C
MB 48.5 g/m3, 2 jam 20o C

3.5 Perlakuan Suhu Tinggi atau Rendah
Perlakuan dengan suhu baik tinggi maupun rendah merupakan alternative yang banyak diteliti karena kelebihan-kelebihan seperti non-chemical, tidak meninggalkan residu dan aman bagi pekerja. Namun demikian, beberapa kekurangan dari cara ini adalah berpotensi merusak produk bila tidak dilakukan secara hati-hati, biaya energi tinggi, waktu perlakuan relative lama dibandingkan dengan fumigasi serta suhu dan waktu yang tepat harus dieksplorasi untuk mampu efektif dalam mengendalikan serangga dimana tidak menyebabkan kerusakan pada produk.
PPQ treatment Manual (USDA APHIS website) mengijinkan perlakuan dingin untuk mengendalikan Mediteranean Fruit Fly (lihat Tabel 5), Oriental Citrus Mite, Mexican Fruit Fly, Queensland Fruit Fly, Natal Fruit Fly, Lychee Fruit Borer dan Peca Weevil. Perlakuan ini efektif untukserangga tropika, namun komoditi tropika umumnya tidak toleran dengan cara dingin ini karena menyebabkan chilling injury. Cara ini baik untuk komoditi yang dapat disimpan pada suhu rendah seperti apel, pear, anggur, buah kiwi, persimmon dan delima.
Suhu Lama Pendinginan (hari)

0 C atau kurang 10
0.6 C atau kurang 11
1.1 C atau kurang 12
1.7 C atau kurang 14
2.2 C atau kurang 16

Sumber: USDA APHIS PPQ Treatment Manual (www..aphis.usda.gov/ppq/manuals/online manual.htm)
Beberapa perlakuan panas umum digunakan seperti perlakuan air panas untuk mangga dan lychee, perlakuan udara panas seperti high temperature force air (HTFA) untuk mangga, papaya dan berbagai buah jeruk. HTFA adalah modifikasi perlakuan dari udara panas dengan kecepatan aliran udara tinggi untuk mempercepat pemanasan dengan RH rendah untuk mengurangi kerusakan produk. HTFA untuk pengendalian lalat buah buah papaya adalah pertama dengan suhu 41C kemudian dengan suhu 47.2C selama 6 jam.



BAB IV
PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Secara umum serangga pengganggu yang terjadi pada produk pascapanen adalah merupakan investasi laten atau bagian stadia pertumbuhannya telah ada dalam buah sebelum dipanen. Seperti contohnya lalat buah meletakkan telurnya di dalam buah saat masih di kebun dan produk tersebut masih relative muda. Telur tidak dapat tumbuh dan berkembang karena kondisi lingkungan belum memungkinkan seperti keasaman yang tinggi. Namun setelah dipanen dimana produk masuk pada periode pemasakan maka telur akan menetas dan berkembang menjadi larva atau ulat yang sangat tidak dapat diterima oleh konsumen apabila dijual terlebih lagi di ekspor. Walau terjadi perkembangan pasar bebas secara global sekarang ini namun Phytosanitary Restriction (PR) berlanjut membatasi perdagangan.
Produk segar pascapanen dilabuhi oleh berbagai jenis mikroorganisme yang dapat digolongkan menjadi tiga, yaitu 1) mikroorganisme penyebab penyakit pada jaringan produk tanaman (plant pathogenic microorganisms), 2) mikroorganisme penyebab penyakit pada manusia atau binatang (human or animal-pathogenic microorganisms), dan 3) mikroorganisme non-patogenik. Tabel 1 menunjukkan populasi mikroorganisme pada beberapa produk pascapanen sayuran




DAFTAR PUSTAKA
http://staff.unud.ac.id/~madeutama/wp-content/uploads/2010/10/Pengendalian-Organisme-Pengganggu-Pascapanen-Produk-Hortikultura-dalam-Mendukung-GAP.pdf
Arief, N. (1990). Hortikultura : Tanaman Buah-buahan, Tanaman Sayuran, Tanaman Bunga/Hias. Yogyakarta: Andi Offset.
Lakitan, B. (1995). Hortikultura: Teori, Budidaya, dan Pasca Panen. Jakarta: Raja Grafindo Persada. Rajawali.
Nurhaeni, A. (1993). Koperasi Pemasaran Hortikultura: Keberhasilan dan Kendala. Media Komunikasi dan Informasi. April No. 16 Vol. IV, hal. 31.
Share this article :
Comments
0 Comments

0 komentar:

Posting Komentar

silahkan berkomentar

Klik Like ya Kawan! mudah-mudahan amal ibadahnya diterima. amiiiin.....
×

tukeran link yuk sob

 photo hery_zps5d15b497.jpg
Diberdayakan oleh Blogger.

Translate sama om google

indonesia

Topics :
 
Support : my fb | Your Link | my girl
Copyright © 2013. go green - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger